Menu

Mode Gelap

News · 19 Des 2023 11:51 WIB ·

Bentuk Daya Dukung Masuk Kawasan, BTNK Akan Terapkan Aplikasi Si Ora 


 Bentuk Daya Dukung Masuk Kawasan, BTNK Akan Terapkan Aplikasi Si Ora  Perbesar

Ayonusantara.com- Balai Taman Nasional Komodo (BTNK) akan menerapkan aplikasi Si Ora, kebijakan tersebut sebagai bentuk daya dukung dan juga untuk menghitung pengunjung masuk dalam kawasan Taman Nasional Komodo.

Demikian disampaikan oleh Kepala BTNK Hendrikus Rani Siga dalam konsultasi publik yang diselenggarakan oleh PT Florbamor pada Senin (11/12/2023) lalu.

Hendrikus menjelaskan saat ini pihaknya lagi menghitung kunjungan wisatawan ke taman nasional komodo. Kata dia data jumlah kunjungan ada kaitannya dengan perputaran uang nantinya baik untuk pelaku pariwisata dan juga pedagang-pedagang yang ada dalam kawasan

“Kita lagi menghitung benar daya dukung ke taman nasional komodo ini berapa? Ini ada kunjungan dengan perputaran uang nanti , baik teman-teman pelaku usaha pariwisata, pedagang-pedagang dalam kawasan termasuk kita mengoptimalkan beberapa tempat daya tarik wisata di luar. Sehingga kalau sudah penetapan daya dukung dalam kawasan itu ada implikasi nggak terhadap kunjungan di luar atau tidak,” ungkapnya.

Kata dia, saat ini BTNK sudah mengembangkan aplikasi Si Ora dan sudah bisa didownload di Play Store. Hendrikus mengaku dengan adanya aplikasi tersebut bisa terjawab terkait isu-isu lingkungan, interpretasi dan pengamanan lingkungan.

“Saat ini kita sudah mengembangkan aplikasi Si Ora itu sudah bisa didownload di play store. Silahkan teman-teman pelajari karena saya akan membutuhkan waktu khusus untuk melakukan sosialisasi besar-besaran karena itu tadi terkait isu-isu lingkungan, intepretasi, pengamanan kawasan itu bisa terjawab dengan adanya aplikasi ini,” ucapnya.

“Ini terus dikembangkan dan mungkin versi satu belum sempurna kemudian kita akan keluar versi dua atau pun tiga, tentu tidak terlepas masukan dari teman-teman semua. Target saya pada tahun 2025, ini akan diterapkan secara total karena uji cobanya kita melakukan tiga tahap. Nanti semester pertama tahun 2024 itu sudah mulai coba melalui aplikasi Si Ora membeli tiket dan tahap pertamanya itu nanti reservasi kemudian keluarkan barcode setelah itu melakukan pembayaran,” tambahnya lagi.

Ia juga menyampaikan pihaknya sudah melakukan kerja sama dengan Bank BRI untuk mempermudah pembelian tiket secara online.

“Kami juga sudah melakukan kerjasama dengan Bank BRI supaya tiket online sudah mulai berlaku di seluruh dunia darimana saja kita membelikannya. Jadi itu yang sedang berproses,” ucapnya

Menurut Hendrikus, kebijakan penerapan one gate system bentuk akuntabilitas BTNK terhadap pengelolaan di kawasan TNK karena uang itu lansung masuk dalam khas negara.

“Kemudian One Gate System itu sebenarnya kebijakan itu diambil sebenarnya bentuk akuntabilitas Balai TNK karena uang itu lansung masuk ke khas negara. Kalau manual seperti sekarang ini potensi lostnya sangat tinggi,” ungkapnya.

Hendrikus menyebut pihaknya akan berencana menutup kunjungan di kawasan BTNK selama satu atau dua hari. Kebijakan itu kata dia untuk menghidupkan industri pariwisata disekitar Labuan Bajo

“Jadi tidak lama-lama, misalnya kalau satu hari tutup itu beri kesempatan industri wisata disekitar Labuan Bajo hidup, kemudian hari kedua masuk lagi dala kawasan. Dan pemikiran seperti itu menurut saya keren juga. Jadi teman-teman bisa mendesain paketnya bisa mendatangkan tetapi untuk berwisata di luar kawasan TNK. Jadi cara ini untuk meningkatkan PAD,” pungkasnya.

Untuk diketahui, kegiatan konsultasi publik tersebut untuk menyesuaikan harga tiket pemanduan di Kawasan TNK. Dalam konsultasi publik itu, pihak PT Florbamor selaku pemegang ijin pengelola di kawasan TNK menyampaikan harga tiket Rp. 400.000.

Direktur Operasional PT Flobamor, Abner Runpah mengatakan penyesuaian harga pemanduan Rp. 400.000 itu sebagiannya untuk operasional dan sisanya untuk konservasi.

“Jadi tarif jasa pemanduan ini, kenapa harus ada penyesuaian jadi kita menerapkan atau menitik beratkan pada dua isu yaitu kualitas pelayanan, keamanan dan kenyamanan dan yang kedua bagaimana kita menjaga pariwisata yang keberlanjutan jadi ada unsur pelestarian dan juga ada unsur menjaga konservasi walaupun di satu sisi kita harus meningkatkan pelayanan, keamanan, dan kenyamanan,” ungkapnya.

Abner menambahkan prinsip penyesuaian tarif jasa pemanduan bukan menyasar pada money oriented tetapi lebih meningkatkan pada quality of service.

“Jadi prinsipnya bukan menyasar pada money oriented justru karena kita ini BUMD Provinsi NTT kalaupun ada keuntungan pasti akan kembali lagi ke pemerintah dan juga lebih meningkat pada quality of service. Quality Of Servis ini yang perluh kita utarakan atau kita sosialisasikan kepada publik lewat media sosial, pendekatan informal, dan lain-lain,” ucapnya.

Abner mengatakan untuk biaya konservasi, pihaknya mendapatkan bantuan dari rekan-rekan lain yang ada di Kupang, Jakarta bahkan dari luar negeri.

“Bahwa Rp. 120.000 per lima orang ini hanya cukup operasional kami saja sedangkan untuk konservasi mungkin kepala balai juga tahu bahwa ada rekan-rekan kami yang ada di Kupang, Jakarta maupun di luar negeri yang menyumbang untuk patroli, perbaikan fasilitas dan juga pelatihan terhadap naturalist guide warga desa komodo yang 30 orang itu kita dapat dari CSR dari partnert-parnert kami di Jakarta jadi gratis,” ucapnya.

Ia menyebut banyak pihak yang peduli dengan konservasi di Taman Nasional Komodo, tetapi kepedulian dari pihak tersebut tidak bisa manfaatkan atau seolah-olah kita menjual pulau komodo.

“Tentunya banyak orang peduli sebenarnya tetapi kepedulian mereka inikan kita tidak bisa manfaatkan atau seolah-olah kita menjual Labuan Bajo, pulau Komodo supaya orang kasih CSR tapi tidak begitu juga. Kalau kita sepakat Rp. 400.000 itulah sisanya itulah untuk konservasi, kira-kira seperti itu, ayo kita sama-sama memikirkan jangka panjangnya seperti apa, dan adanya keterlibatan SDM lokal disana,” pungkasnya.

Artikel ini telah dibaca 20 kali

badge-check

Wartawan

Baca Lainnya

PMBB Bersama Pemcat Komodo Adakan Baksos di Kuliner Wisata Kampung Ujung 

8 Juni 2024 - 09:46 WIB

Klarifikasi Ketua FOKAL Labuan Bajo Soal Besaran Uang Pangkal dan Dasar Hukum Pendirian

31 Mei 2024 - 13:24 WIB

Residivis Pencuri HP Asal Welak Kembali Diamankan Polisi di Labuan Bajo

23 Mei 2024 - 10:00 WIB

Terima Kunjungan PJ Bupati Sala Tiga, Bupati Edi Endi Berikan Gambaran Dalam Menjaga Toleransi di Mabar 

22 Mei 2024 - 17:54 WIB

Respon Pemberitaan Sejumlah Media, Bupati Manggarai Barat Tegaskan LHKPN 2023 Sudah Dilaporkan 

22 Mei 2024 - 05:31 WIB

Anggota DPRD Mabar Pertanyakan Status Kepemilikan Tanah Kerangan Labuan Bajo

16 Mei 2024 - 16:47 WIB

Trending di News